Friday, January 19, 2018

Tolong... Emosi Saya Dibajak



Kisah ini terjadi waktu saya masih usia SD. Saya punya seorang adik yang nakal sekali. Nakalnya terutama dalam hal mainan, soalnya setiap kali saya punya mainan baru, pasti dia rusakin. Sebagai seorang kakak, saya yang sering diminta untuk mengalah, meskipun dalam hati tidak rela.

Suatu hari, sepulang dari pasar malam, saya dibelikan mainan berupa kapal-kapalan oleh ayah saya. Sebagai anak kecil, tentunya saya senang sekali. Karena hari sudah malam, jadi saya baru bisa memainkan kapal-kapalan tersebut keesokan harinya. Pagi-pagi saat saya terbangun, hal pertama yang saya lakukan adalah mencari mainan baru saya. Namun saya tetap tidak bisa memainkannya karena saya harus berangkat sekolah. Sebelum berangkat, saya wanti-wanti adik saya untuk tidak menyentuh sama sekali mainan baru saya.

Sepanjang hari selama di sekolah, saya tidak bisa konsen karena membayangkan betapa menyenangkan dan gembiranya saya bermain dengan mainan baru saya. Wajar saja ya kalau mengingat bagaimana perasaan gak sabar dari seorang anak yang ingin segera memainkan mainan baru. Saya jadi tidak sabar untuk buru-buru pulang. Saat sekolah bubar, secepat kilat pun saya berlari menuju rumah.

Namun apa yang terjadi? Mainan saya rusak. Waktu itu saya marah besar. Dengan emosi saya pun cari adik saya, ingin rasanya memukul dia saat itu. Dan benar, saat melihat dia, dengan keras saya mendorong tubuh adik saya. Nah, tindakan penuh emosi tersebut tidak pernah akan saya lupakan. Mengapa? Karena begitu kerasnya saya mendorong adik saya, dia jatuh terjerembab dan kepalanya membentur pinggiran meja ... dan berdarah. Adik saya pun dibawa ke rumah sakit.

Efek dari tindakan saya ternyata jangka panjang. Karena kepala adik saya terbentur, dia mengalami gangguan permanen pada kepalanya sehingga mengalami kesulitan dalam banyak hal. Akibatnya sekarang, dia hanya bisa menjadi seorang satpam walaupun secara fisik adik saya itu gagah, besar, dan kekar. Mungkin karena faktor fisik tersebut yang menyelamatkan dia sehingga diterima di tempat kerjanya saat ini.

 * * *

Kisah di atas adalah kisah nyata yang saya dengar dari rekan saya. Sekeping cerita yang menunjukkan bahwa tindakan yang disertai emosi negatif sering berujung malapetaka. Banyak contoh lain yang serupa dengan mudah kita dapatkan. Dan penyesalan selalu datang belakangan. Saya yakin penyesalan yang mendalam pasti dialami oleh sang kakak dalam cerita di atas. Penyesalan yang akan dibawa sepanjang hidup. Tentunya kita tidak ingin mengalami hal yang sama bukan?

Kalau kita belajar tentang teori otak, bagaimana cara otak bekerja dalam merespon suatu stimulus/peristiwa, kita akan menemui istilah pembajakan emosi. Mari sedikit belajar tentang alur informasi dan cara kerjanya di otak yuk.

Saat sebuah informasi kita terima, normalnya adalah mampir dulu di Thalamus, bagian otak kecil yang berfungsi sebagai traffic informasi yang masuk tersebut akan diarahkan ke bagian otak yang mana. Kalau kita membedah otak kita, ada 3 bagian yang sering disebut sebagai lymbic system (otak yang mengatur motorik), neo cortex (bagian otak yang berpikir), dan amygdala (bagian otak yang menyimpan dan mengelola emosi, seperti takut, marah, curiga, dll).

Naturnya sistem kerja otak dari informasi/stimulus yang masuk sampai tindakan adalah sebagai berikut. Informasi masuk diterima oleh Thalamus. Kemudian Thalamus mengirim stimulus tersebut ke amygdala untuk mensortir emosi apa yang cocok dengan stimulus tersebut. Dari Amygdala emosi yang sudah jadi tersebut dilempar ke Neo Cortex sebagai dapur berpikir yang diteruskan ke lymbic system yang mengatur motorik apa yang harus dilakukan sebagai respon stimulus tersebut.

Contoh: ada informasi/stimulus berupa liburan yang mampir di Thalamus. Dari Thlamus stimulus tersebut langsung diteruskan ke Amygdala. Di Amygdala, informasi tersebut diproses dengan mencari referensi emosi yang sudah terekam sebelumnya. Ketemu, bahwa emosi yang harus menanggapi stimulus liburan adalah gembira. Emosi gembira tersebut diteruskan ke Neo Cortex, yang akan berpikir tindakan apa yang harus dilakukan kalau gembira. Setelah ketemu, bagian lymbic system yang memberi perintah kepada tubuh untuk mengekspresikan emosi gembira seperti tertawa, murah senyum, bersemangat, dan sejenisnya.

Sayangnya, jalur yang seharusnya itu tidak selalu dipatuhi. Ada satnya sebuah stimulus/informasi yang mampir dibajak langsung oleh amygdala sendiri --saya menyebutnya sebagai pembajakan emosi--. Ia tidak melaporkan stimulus tersebut ke neo cortex, tapi langsung memberikan instruksi ke lymbic system untuk bertindak. Itulah yang disebut sebagai amygdala hijack. Akibatnya, reaksi kita tidak jernih. Hasilnya adalah respon yang setelah kita melakukannya kita menyesalinya, seperti tindakan sang kakak dalam kisah di atas.

Padahal untuk menghindari kita bertindak ceroboh, salah satu saran yang bisa dilakukan adalah sekadar mengambil waktu sekitar 6 detik untuk berdiam diri. Waktu selama 6 detik tersebut bisa dipakai untuk mengambil nafas panjang, minum, bangun dari tempat duduk, atau melakukan kegiatan ringan lainnya. Tindakan tersebut kelihatan sederhana, tetapi diyakini mampu membuat kita berpikir lebih jernih sehingga tindakan yang kita ambil tidak ceroboh.

 1 ... 2 ... 3 ... 4 ... 5 ... 6 ... Done. Selama itulah waktu yang dibutuhkan untuk menetralisir emosi. Dan yang paling penting mampu menghindari kita dalam bertindak ceroboh yang ujungnya menimbulkan penyesalan.

Selain berdiam selama 6 detik, tentu banyak cara lain yang bisa kita gunakan. Tetapi tidak ada salahnya kita mencoba bukan? Tiap ada stimulus yang memancing kita untuk bertindak secara emosi negatif, berhitunglah selama 6 detik. Percayalah, waktu selama 6 detik akan membuat perbedaan.

Salam Yaksip!
bun.hendri@gmail.com
@hendribun

No comments:

Post a Comment

Radio Talk: Buying Shopping Disorder - Heartline Network

Radio talk perdana di tahun 2020. Mengambil tema Buying Shopping Disorder, 'kecanduan' belanja yang patut kita waspadai, terutama ba...